Dagang Kopi Item

secangkir-kopientah jurig dari mana, mendadak kepikir untuk dagang kopi item. tapi emang betul, beberapa kali ketemu sama pebisnis kuliner, mereka kerap kali beralasan kenapa usaha kuliner, karena mereka doyan nguliner. dari satu rumah makan ke rumah makan lain.

sepertinya ada kenikmatan dengan kopi item ini. hampir setiap hari gw nyeruput kopi item bisa sampe lima gelas. apalagi kalo udah pada ngopda (ngopi nepi modar). bisa edan-edanan. kepikir juga, kalau dagang kopi item, selain ngopinya gratis, juga bisa datengin duit. nah lho… tapi wayahnya, yang dateng ke rumah jadi harus beli kalau mau ngopi, itu beklum bayar ngobrol yang diitung permenit jiahahaha

ya tentu aja bukan sekedar dagang kopi dong. kebayang kalo dagang kopi doang, kapan bisa naikin haji emak. jadi harus dibarengi dengan lainnya. misalnya dagang kereta api, atau pesawat. bagus juga kalo dagang kursi de pe er (de) atau dagang kasus, bisa juga dagang jasa mereman (eh) hihihi  biar sekalinya ada yg beli untungnya berlipat.

eh jangan salah loh “dagang kopi item” itu bisa jadi hanya label doang. udah banyak koq contohnya. ada yang buka rumah makan, dicari nasi dan lauk pauknya ga ada. ada yang cuma tukang nyapu, ternyata dia lihai ngejual “kursi”, ada yang pake kopiah eh ga taunya malam dia nongkrong di… ah sudahlah (neverMind kata mang emond mah) dan lain lain lainnya…

yah namanya juga usaha, sah-sah aja lah. yang bikin ga sah itu, kalau kita sendirinya ga “ikhlas”. lah gimana sah, orang kitanya aja masih ragu itu sah…  satu lagi yang ga sah itu kalo dagang kopi paste, bngertikan maksudnya hehehe l nah loh jadi pabalieut gini hehehe maklum masih galau. yowis ketimbang lebih parah mending ngopi item lagi aja…

________

selamat neguk jkopi item, baraya….