dasar anjing, lo!

11Sore itu, menyambangi ke markas Gibas di jl. DI Pandjaitan. Seperti biasa, sasarannya untuk ngobrol-ngobrol sambil seruput kopi item, yang udah jadi favorite, sama pak bos.

Dari pertama markas itu ditempati, sudah tau ada 2 ekor anjing, yang mungkin juga berfungsi untuk menjaga markas. Anjing-anjing itu memang sudah jinak dan nurut. Kalau ada yang memintanya untuk masuk kandang, anjing2 itu nurut saja tanpa protes.

Tapi apapun, buat saya anjing hewan yang menyebalkan. Efek trauma sepertinya. Karena waktu kelas 3 SD dulu pernah diuber2 anak anjing. Saking takutnya, ya saya lari sekenceng-kencengnya, tanpa sadar kalo anjing, meski anak, larinya lebih kenceng dari manusia, termasuk saya.

Alhasil, begitunya saya cape dan takluk, ngaku kalah cepat dengan lari anjing, bungkusan bakwan yang dari rumah saya bawa, dilempar ke anak anjing. Kampretnya, begitu bakwan dilempar, si anak anjing itu ngejar bakwan kemudian pergi ninggalin saya yang kecapean. *kenapa ga ngomong dari tadi kalo mau bakwan, ga pake segala adu lari*

Nah cerita 1989 itu, kealaman sekarang. Ya waktu mau ngupi2 di markas gibas itu. Saya pikir suasana aman, karena udah sore dan banyak mobil. Jadi santai aja waktu markirin motor.

Dengan kondisi siaga 1, sambil mengendap-mengendap mau masuk ke markas, dan alamak 2 anjing itu stay di depan mobil tamu yang parkir di depan markas. Celakanya, itu anjing tau kalo saya pernah diuber2 sama anak anjing.

Liat muka saya yang udah layu, sambil gag gig gug, 2 anjing itu melangkah pasti ke arah saya. Dalam kondisi terjepit, saya pikir kalo pake jurus lari 1000, dipastikan bakal eleh. Sebelum 2 anjing yang sudah konspirasi itu sampe ke titik saya berdiri itu, langsung saja naik ke atap mobil yang baru sadar ternyata itu mobil ada stiker lsm pimpinan om Teddy.

Masih dalam posisi jiper di atap mobil, petugas jaga yang ada di situ, langsung saya perintahkan untuk secepatnya sterilkan area dari anjing2 itu. Begitu posisi aman dan terkendali, baru lah saya turun… *dasar anjing lo, bikin kegantengan saya ilang 50 persen saja*

Oiya, om Teddy sungguh beruntung, karena mobilnya jadi tempat persembunyian saya. Karena dengan itu, atap mobilnya jadi kinclong, debunya pindah ke celana eike hehehe

Singkat cerita, meski kondisi sudah aman dan terkendali, dan sudah sampai di rumah, hati masih dag dig dug der, dan dengkul berasa habis nyunah 10 babak!!!

———
Selamat merenungi hewan yang paling kamu takuti dalam hidup, baraya….

follow me twitter @jejakAnnas