surat untuk mahasiswa

Judulnya kaya yang hooh aja hehe ini terinspirasi kalimat yang dipake mahasiswa waktu demo menuntut pak beye mundur, “surat untuk presiden”. Nah, “surat untuk mahasiswa” ini jadi balasan dari presiden (blog) siannas. Jadi berbalas bukan? Hehehe semoga besok ada yg posting “surat untuk annas” wakakakak…

Ya, jadi begini lur. Bulan ini ada 4 perguruan tinggi di Subang mewisuda mahasiswanya, ada STIESA, STKIP (kalo ga salah) STAI Miftahul Huda dan Unsub. Selamat jadi sarjana ya! Semoga anda selamat di dunia sesungguhnya…

Tapi ngemeng-ngemeng, apa kabar mu sarjana? Sudah punya gambaran mau kerja di mana? Atau kapan hari pertama kerja? Semoga tak ada satupun ratusan wisudawan/wisudawati yang sekarang tersudut di pojokan bingung mau kerja dimana. Kasian, pak Bupati, ngisi form daftar pengangguran baru hehe.

Amit-amit ya kalo sampe masih ada yang nanggur. Karena, jadi sarjana pengangguran itu lebih sakit dari sakit gigi atau diputusin pacar. Saya udah ngalamin soalnya, setaun jadi sarjana pengangguran di Jakarta. Ga ada duit ga punya kerjaan, sampe-sampe liat orang makan di warteg aja, rasanya udah kaya apaan tau nikmat dan lezatnya.

Nah gara-gara pernah jadi sarjana pengangguran setaun, jadi dapet pelajaran. Ternyata hidup berprinsip “mengalir seperti air” itu ga selamanya enak. Karena sifat air, kalo udah mentok baru nyari jalan. Atau, kalo sudah buntu, kita baru berfikir keras cari solusi.

Lugasnya, setelah nganggur baru kepikir nyari kerja. Jual ijazah ke sana kemari, semua info lowongan dibagi satu-satu, celakanya sudah ratusan lamaran masih juga gagal. Galau deh di FB dan twitter sambil nangis di pojokan rumah hehehe

Sekarang pola pikirnya harus dirubah. Nah ini untuk mahasiswa yg masih aktif. Kalo sekarang bisa, kenapa nunggu setelah wisuda mikir nyari kerja?

Jadi begini pamiarsa. Jadi mahasiswa itu ga haram juga berfikir untuk berkarya. Lah dari pada pacaran mulu, terus menghasilkan janin, kan bisa repot. Mending kita berkarya. Berkarya sesuka hatimu, tapi di bidang yang kita bisa dan ngerti.

Caranya, kita mempersempit ambisi kita. Ambil deh salah satu bidang, kita geluti terussss, konsisten, dan fokus. Taruhlah, sekarang kita semester 4, di setaun pertama ini, anggap saja rintisan. Nah begitu masuk tahun kedua atau semester 6-7 lebih difokuskan dan diseriuskan, atau istilahnya dimatangkan.

Begitunya kita wisuda, rintisan usaha dua tahun lalu itu sudah berkembang, malah kita sudah menghasilkan. Jadi pas banyak para sarjana stres ngelamar kerjaan, kita sudah ajeg. Tinggal mengembangkan sayap. Enak kan?

Karena begini pamiarsa, setelah wisuda itu ada dua kemungkinan, jadi pengangguran (jomblo pula) dan bekerja. Nah buat sarjana yang langsung kerja, ada beberapa kemungkinan, karena faktor keberuntungan (nasib mujur), relasi orang tuanya, atau orang tuanya kaya jadi langsung mimpin perusahaan.

Permasalahannya, kalo orang tua kita kere? Terus kita harus ngojay, koprol?

__________

selamat mikmati kopi item usai geriis jumat siang