gaduh bupati, ngan bupati bodor

Kabar mengejutkan datang dari bandung. Kepala Biro Humas, Protokol dan Umum, Ruddy Gandakusumah mengabarkan Mendagri, hari Senin, (9/4/2012) sudah mengeluarkan SK pembehentian bupati Subang mang eep hidayat dan walikota bekasi mochtar muhammad.

Artinya, dalam waktu dekat ini, subang dipastikan yatim, tanpa kepala daerah nyaan. Nu aya mah wabup nu acting jadi bupati, kitu saur mang ojang mah. Atau kalo kata orang pemerintahan mah disebutna pelaksana tugas (plt).

Posisi plt Bupati itu, kata saya, siga bobodoran. Ongkoh disebutna bupati (kajeun plt), tapi de jure dia ga punya diber banyak wewenang, atau wewenangnya terbatas atau dibatasi aturan. Bagus juga she dibatasi, biar “pemeran” bupati itu ga seenak udelnya merubah kebijakan bupati definitif.

Cuma masalahnya, sampai kapan mang ojang itu jadi “actor” bupati? (Kalau bener mang eep udah diberhentikan). Kalau dibiarkan berlarut-larut khawatirnya mang ojang mandul, ompong dan pongah dengan alasan di atas itu…

Terus kalau mang ojang dilantik, siapa wakilnya? Ah eta mah teu penting sasahana, nu penting mah di penghujung massa bhakti pemerintahan sekarang ini, subang gaduh pamingpin nu nyaah ka jalan, nu nyaah ka lingkungan, nu nyaah ka sakit.

Buat saya mah teu penting lah misi dan visi jeung program pamingpin teh, nu terpenting mah pamingpin itu sadar nyalira pamingpin nu gaduh rahayat (nu dipimpin), enough itu saja udah sangat cukup. Caaaak!