keyword memanggil ribuan kliker

Diakui atau tidak, yang bikin mood ngeblog tetep kenceng itu, kalo kliker atau pengunjung jumlahnya sampe ribuan bahkan jutaan perhari. Soal konten atau isi blog, itu nomor sekian. Makanya, karena semangatnya nyari kliker, persyetan isi blog kita itu jadi tempat “penadah” copy paste dari tetangga sebelah.

Kalo sudah isi blog hasil copy paste, terus bangganya di mana ya? Logikanya, sebagus-bagusnya rumah kita, tapi isi rumah ternyata barang pinjaman. Kursi, kasur, meja, kamar mandi, dan tetek bengek lainnya semuanya hasil embat sana-sini.

Parahnya lagi, udah hasil copy paste, yang dibajak eh malah foto-foto mesum, video mesum atau cerita seks khusus 17 tahun ke atas. Dan parah dari yang terparah, sudah mah hasil copy paste, ga pake nyantumin sumber. Jahatnya lagi, foto yang jelas-jelas dapat ngembat, dilabeli dengan nama blog sendiri.

Kalo kata saya sih, dari pada blog kita isinya hasil “bajakan” mending karya sendiri, originil. Meskipun cuma satu-dua paragrap, tapi kalo originil kan lebih hebat ketimbang berlembar-lembar tapi hasil copy paste dan ga cantumin sumber.

Eits jangan pake alasan nulis itu susah, yang bikin susah nulis itu karena di otak kita sudah tersimpan “menulis itu susah”. Coba dirubah deh pola pikirnya, jadi “saya mau nulis”. Isinya? Ya tulis aja apa yang lagi ada di otak kita saat ini. Tak perlu lah mikirin hasil, apalagi dibanding sama tulisan Komarudin Hidayat, karena memikirkan 2 point itu, faktor ke dua penghambat untuk menulis.

Sederhananya, emang kalo kita sms atau nulis status di fb atau nulis di twitter susah? Ga kan, orang cuma nuangin apa yang anda pikirkan toh… Apapun hasilnya, ya ini karya kita, bukan karya orang lain.

Orang postingan ini juga asal nulis koq sambil ngisi adzan maghrib, ngikutin aja apa yang ada di otak saya. Kalopun ada ya kesinggung soal copy paste, ya emang sengaja buat nyinggung. Kalo ga kesinggung juga dan masih doyan copy paste setelah baca ini, artinya sudah pada titik “adhaful iman” hehehe

Yo wis ah, muadzin sudah adzan. Sholat dulu ah. Yuk ah pada sholat dulu, sebelum kita modar…